Trik Agar Blogger Bisa Hidup Tenang Bebas Omelan Tetangga

April 12, 2019



Percaya atau tidak saya dapat ide tulisan ini dari blogwalking! Tidak ada sumber yang jelas namun karena saya berkomentar kesana-kemari tiba-tiba saja terlintas judul ini.

Memang lah ya, gak sia-sia dulu saya bilang "blogwalking sebagai metode promosi blog yang akan digunakan sampai kapan pun", karena selain berpengaruh positif pada ketenaran blog kita, kita juga mendapatkan teman-teman yang membuat hari-hari kita gak sepi walau dihabiskan sebagian besar di rumah.

Dan manfaat yang paling saya rasakan ini, seringkali ketika sedang kehabisan topik jadi dapat ide posting.. Yaaaa... Semangat blogwalking semuanya!

Sebagai orang yang bekerja dari rumah, sebenarnya status saya bukan murni seorang blogger yang mendapat pemasukan dari iklan sih. Saya ngeblog karena saya suka menulis, kemudian saya memposting produk-produk kecantikan, saya jualan. Darisana lah saya dapat pemasukan untuk bayar tagihan internet, listrik, kontrakan, dll.

Kendala ngeblog bukan berasal dari diri sendiri, tapi dari faktor orang sekitar. Ada yang curiga mengapa saya bisa membayar semua tagihan, sering dapat kiriman JNE, padahal gak pernah pergi ke kantor. Dapat uang darimana coba, udah pengangguran gitu di rumah terus, kerjanya kutak ketik, bahkan sempet-sempetnya maen game di jam kerja.

Pernah baca kiriman di akun facebook teman yang kebetulan punya blog travel, salah satu trik agar kita gak dipandang rendah sebagai freelancer yaitu dengan sosialisasi.

1. Rajin Berinteraksi dengan Tetangga, Kalau Perlu Jelaskan dan Perlihatkan Hasil Pekerjaan Kita




Masyarakat masih berpikir bahwa pekerjaan itu harus "nyata". Maksudnya, nyata apa yang kita kerjakan di mata mereka. Kalau orang sering berangkat pagi dengan pakaian rapi dan pulang sore (dengan wajah kucel abis dimarahin bos), baru bisa dianggap punya pekerjaan tetap.

Blogger itu jarang keluar rumah. Kamu yang hanya mengandalkan pemasukan dari iklan, mau tidak mau harus rajin berinteraksi dengan tetangga supaya gak diomeli. "Pak, Bu, jaman sekarang kerja itu gak harus berangkat ke kantor. Saya kerja di rumah, bikin artikel, nih artikel saya bisa dibaca semua orang.." (sambil menunjukkan salah satu postingan blog kita)

Kemudian kita tunjukkan juga bukti pencairan/bayaran yang kita dapat sambil dibumbui candaan. "Dari artikel-artikel yang saya tulis, karena banyak pembaca, akhirnya ada orang yang pasang iklan di blog saya, nah ini bayarannya.." (walaupun iklan di postingan blog sudah muncul otomatis oleh Google Adsense, kita harus menggunakan 'bahasa' yang lebih mudah dipahami orang awam)

Mana tahu kan, ada tetangga yang minta dipromosiin juga usahanya. Seperti teman saya sebut saja Si Tayo. Dia sedia jasa rental mobil terus minta dipromoin. Alhasil setelah dia dapat customer yang menghubungi lewat WA dengan memakai pesan otomatis yang saya pasang di link, dia tahu itu customer dari saya, dia ngasih bonus deh.. Kan sama-sama untung.

Apabila cara yang pertama ini kurang efektif, maka solusinya menggunakan alibi!

2. Membuat Alibi, Seperti Loket Pembayaran Atau Toko Kecil




Kalau kita punya bisnis, kita pun harus terlihat seperti sedang bekerja di depan mereka. Kurang lebih seperti pencintraan. Ibarat saya punya online shop, dengan memiliki stock barang bertumpuk, karyawan yang mengepak pesanan satu per satu kemudian mobil JNE yang jemput paketan, mereka sedikit demi sedikit paham kalau saya dapat penghasilan dari jual-beli online. Apalagi kalau ada etalase yang memajang barang-barang jualan, disertai banner produk, terjawablah sudah apa usaha kita. Walaupun sedikit kemungkinan tetangga menaruh minat, tetapi pencintraan ini penting lho untuk menegaskan kita bekerja cari uang halal.

Itu sih kalau sudah jadi online shop besar ya, gimana kalau penjualan naik turun, stock terbatas, ngepak paket dan ngirim ke JNE sendiri? Coba aja buka loket pembayaran.

Tujuan awalnya sih supaya saya gak perlu pergi ke ATM untuk mendapatkan uang tunai. Bolak-balik ATM panas, makan bensin, belum parkir. Dengan membantu membayarkan tagihan listrik tetangga, saya cuma perlu mengeprint bukti pembayaran untuk mengkonversi uang di rekening menjadi uang tunai. Karena tetangga sudah tahu dan melihat saya "bekerja", maka saya pun bisa ngeblog dengan tenang..

Masih banyak alibi-alibi lain yang bisa kamu gunakan. Intinya sih kamu harus terlihat "bekerja" di depan mereka, supaya mereka tahu kamu cari uang halal. Walau terdengar agak nyeleneh tapi jika bertujuan positif demi passion ngeblog, gak ada salahnya, kan?

3. Terakhir, Jika Malas Interaksi Atau Bikin Alibi, Bodo Amat!




Tidak semua orang memiliki kepribadian ekstrovert. Ada orang-orang introvert yang memilih bekerja dari rumah karena tidak nyaman dengan suasana kantor. Tapi jangan salah! Bekerja dari rumah itu mendongkrak produktifitas, lho. Kamu jadi bisa mengurangi pengeluaran transportasi, bekerja lebih efisien mengikuti kondisi fisik, dan mendapat tidur lebih berkualitas! Kalau kamu tidak memedulikan penilaian orang-orang awam yang memandang rendah status blogger/freelancer, ya biarkan saja.

Saya sendiri bingung sih, masuk ke kategori yang mana. Saya bekerja di rumah karena bagi saya kantor itu penuh drama. Dari mulai atasan yang sengaja atau tidak menumpahkan kekesalan pada bawahan, sampai persaingan antar pekerja yang tidak sportif pasti ada selalu ada. Tapi ada satu waktu dimana saya menyempatkan diri untuk bergaul dan saya mendapati diri saya benar-benar aktif, apalagi kalau sudah ngobrol sama teman, gak ada rahasia.. Hahaha

You Might Also Like

36 komentar

  1. Bhahaha udah fokus malah baca 'Tayo' hihi jd inget filmnya. Aku suka banget hehe

    Nah, aku pernah bangt dipandang sama mata sebelah. Eh sebelah mata.

    Dikatain cuma mainan hp drumah. Gak kerja" dll. Giliran duit dah cair, tak bilang 'nih hasilku melototin hp' kwkwkw eh skrang jdi pada ndukung

    Gak brmksd pamer sih, cuma kasih penjelasan aja supaya gak salah paham hhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Intinya harus banyak-banyak pamer kalau gak mau dipandang sebelah mata.
      Kita senasib mbak, sewaktu saya mau ngambil cicilan motor, dari pihak lising yang survey kan gak ngerti tuh apa sih blogger, akhirnya saya ilustrasikan pake istilah "penulis bayaran". Padahal belum jadi penulis beneran toh wkwkwk

      Hapus
    2. Bhahaha ngakak bangetπŸ˜‚bener, bisa dicoba kwkw pamer haha.
      Itu tukang notornta lucu jugaπŸ˜‚ hah tp bener kok kan kita penulis lepas, πŸ˜‚πŸ˜†ahah

      Hapus
    3. Cita-cita saya yang belum kesampaian tinggal menulis cerita fiksi mbak, karena walau udah pernah nulis skenario, berita, job artikel, tetep aja gak sekompleks dan seruwet cerita fiksi. Masih misteri bagi saya wkwkwk seolah imajinasi aja gak cukup buat menghasilkan tulisan fiksi yang berkesan.

      Hapus
    4. Wow kak. Bagi dong ilmu buat nulis skenario. Aku pengen nulis skenario horor. Ajarin dong ajarin dong😍😍😍*sambil narik baju kakak... Hahaha

      Humm ywdha kak dicoba nulis fiksi. Gak terlu rumit kok kak hehe. Semngat

      Hapus
  2. Ga habis pikir ada postingan macam ini...
    Sepertinya ini cocok untuk blogger introvert.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya harus ada dong postingan begini biar gak sepi.. Makasih udah berkunjung ya bang.

      Hapus
  3. https://kisahbudi.blogspot.com/2018/12/saya-budi-pernah-sembuh-dari-penyakit.html?m=1

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apaan ini ngasih link, padahal saya nunggu-nunggu banget lho komentarnya mas Budi :)

      Hapus
    2. Lhoo...perasaan kemarin siang saya berkomentar agak panjang di postingan ini, tp bukan url kayak itu. Saya juga kaget tp kenyataan saya jg melihat komentar ku kog nunjukin url doang. Sumpah deh trus komentar saya di mana? Apa salah naruhkah. (Bingunng,kaget, heran)

      Hapus
  4. Pendapatan dari iklan google adsenes saya pun tergolong lambat sekali. Saya pun lebih mengandalkan dari job artikel placement. Sepertinya itu lebih menarik, karena langsung bisa cair. Ya, masyarakat memang penilainnya seperti itu, kerja ya harus berangkat pagi pulang sore. Orang yang kerjanya main komputer, dianggapnya pemalas, dianggap sedang ngegame.
    Sambil usahanya nyata semisal buka warung, itu yang saya lakukan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah mas DB, segitu juga udah dapet approved Adsense, daripada saya udah 2x reject hahaha

      Hapus
  5. Anjing menggonggong kapilah berlalu..πŸ˜„πŸ˜„

    Jika masih takut mungkin penjelasan diatas bisa jadi solusi.

    Tapi bagi gw cukup kita bergaul sudah menjelaskan tentang keseharian kita..πŸ˜„πŸ˜„

    Intinya kaya digosipin miskin juga demikian jadi apa...???

    Cuueeekkk!! Sajalah..πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jlebb banget! Masalahnya kalau digosipin miskin juga saya gak ada pembelaan apa-apa orang gak ada yang bisa dipamerin huahaha

      Hapus
  6. wakakakaka... saya suka yang bodoh amat!

    Kalau saya bersyukur, untung tetangganya emang gak ada, cuman 1 itupun ga suka kumpul2.

    Palingan satpam yang heran, saya kok boros banget belanja online mulu karena sering dapat paket

    Padahal itu paket kerjaan huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus kuat iman nih kalau pake opsi terakhir! Jangan sampe omongan-omongan nyinyir bikin kita down ngeblog hohoho

      Hapus
  7. Orang kita emang sangat perhatian, pengin tahu sampai detail apa kegiatan tetangganya ternasuk pekerjaannya, kalau didiemin kitanya yg jadi bahan gosip hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kepo itu sudah jadi sifat dasar manusia, karena kalau manusia gak ada yang kepo, gak bakal ada berita seliweran hahaha
      Begitupula dengan tetangga, kalau kepo mereka gak terjawab maka jadilah gosip..

      Hapus
    2. Wah bisa gawat nih kalau gosip dibiarkan menyebar,..untung udh ada solusinya ya mbak

      Hapus
    3. Gpp mas jadi bahan gosip, supaya terbiasa jadi artis komplek.. Haha
      Kalo udah tenar banget kan banyak endorse

      Hapus
  8. betul kak, memang jadi blogger itu waktu kita lebih ke lapotp dan jarang keluar, tapi kita perlu menikmati proses itu, suatu saat juga tetangga akan mengerti, terutama kalau kita sudah berhasil sukses ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya menikmati banget mas waktu-waktu ngeblog, apalagi saya bisa menulis sesuka hati tanpa mengenal waktu, walaupun pada akhirnya gak semua tulisan di-publish sih. Hahaha

      Hapus
  9. Wahahahah, tips terakhir sih yang paling aku suka. Bodo amat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah terlatih mengabaikan ocehan orang lain berarti ya :)

      Hapus
  10. Wahaha, tips terakhir sih yang paling aku suka, Bodo Amat :)

    BalasHapus
  11. untunglah saya tidak punya tetangga, tinggal ditengah hutan di kelilingi pohon dan berbagai macam satwa liar, jadi dak pusing2 cari alibu, hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa hidup sederhana di tengah hutan, berkebun, berternak, jauh dari polusi itu merupakan suatu kemewahan.

      Hapus
  12. Betul banget itu teh, terkadang tetangga menganggap bahwa blogger itu adalah pekerjaan yang sia-sia, padahalkan yidak, mungkin dari pada sibuk mikirin tetangga ada baiknya fokus ngeblogging kemudian uangnya bisa buat jsjan ini itu, seperti halnya mas timon dan pendiri blogodollar itu juga dulu gajinya gede kerja di perusahaan, tapi sekarang beliau memilih untuk jadi blogger, itu artinya profesi blogging adalah profesi yang menjanjikan, he-he πŸ˜€

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga kita semua bisa mengikuti jejak-jejak blogger kondang yang sudah sukses. Tidak ada pekerjaan yang sia-sia asal dikerjakan sepenuh hati :)

      Hapus
  13. Gw kalo digospin sama tetangga mah seneng. Gw kipasin sekalian biar makin banyak asepnya. Ya maklum, artis kompek, wkwkwkwk. Tiada hari gw tanpa digosipin tetangga.

    Tante gw main ke rumah gw, gw dikatain ani-ani. Om gw main ke rumah gw, gw dikatain kucing. Bawa temen cowok ke rumah, dikatain homo. Si eneng dateng, dikatain lelaki gatal. Duh pusing pala pangeran.

    Apalagi gw kerja online, sekalian aja gw ngaku pelihara tuyul. Coba gw kaya Nikita Mirzani, pasti endorsan gw banyak.

    Wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah mas ini ternyata cukup populer juga di kompleknya, hahaha
      Ya udah mulai open endorse aja biar tetangga-tetangga nya pada beli wkwkwk
      The power of gosip emak-emak, informasi menyebar cepat gitu lho :)

      Hapus
  14. aku sih tipe yg ga peduli sbnrnya kalo sampe digosipin tetangga :D. tapi yaaa namanya orang lain, memang suka kepo yaaa :D. aku sih sbnrnya kerja kantoran mba. tp memang krn jadwal padat, aku keseringan pergi pagi2 buta, dan pupang seringnya di atas jam 9. kdg kalo lewatin tetangga yg sedng duduk2 di pos ronda lgs deh, kayak kasak kusuk meeka :p. bbrp kali aku dpt laporan dr babysitterku, kalo bbr tetangga nanyain kerjaku apa sih :D. hahahaha. tp kayak yg kubilang, aku ga peduli kalo soal begituan. yg ptg suami restuin aku kerja, udh cukup.

    kalo BW, setujubanget. buatku ini jalan yg paling ampuh utk bikin blogku juga dikenal org. lah tau diri aja kalo aku blm jd blogger terkenal. ngarepin blog bisa rame sendiri udh kayak mimpi doang itu :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah ibu-ibu tangguh nih, saya akui deh kerja kantoran ninggalin anak di rumah butuh ketabahan yang besar buat seorang ibu! Apalagi kalau harus berangkat pagi sebelum si anak bangun, dan pulang ketika anak udah keburu tidur yang ada malah galau terus di kantor. untung sekarang udah resign, kantornya penipu! hahaha

      Hapus
  15. Berhubung saya karyawan, jadi masih keliatan kerjanya, hahaha.. Tapi pas libur, saya lebih memilih mantengin laptop ketimbang nongkrong bareng bapak-bapak komplek. Unfaedah! Sampe-sampe dinyinyirin kalo saya gak mau keluar rumah pas lagi libur. Kalo udah gini, saya masuk yang nomor 3. Tapi saya bawa sans aja, this is my business, so, just do your own business. Kurang lebih begitu. Hebehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya betul mas Hendra, pada akhirnya jurus bodo amat yang kita keluarkan. Karena toh mau gimana lagi, kita gak bisa membuat semua orang menyukai kita. Tapi walaupun karyawan mas hendra konsisten banget ngeblognya, dan blognya juga sudah menghasilkan.

      Hapus

Halo, saya Elsa! Terimakasih sudah berkunjung ke blog saya.
Saya akan senang jika kamu mau berbagi pendapat di kolom komentar.
Setiap komentar yang masuk akan saya usahakan balas secepatnya!